Mencontek sama persis


Jono sedang mengerjakan ujian. Dikarenakan semalam Jono tidak belajar, pada saat mengerjakan soal ujian dia kebingungan dan lembar jawabannya ternyata masih kosong. Jono akhirnya mendapat inspirasi untuk mencontek temannya agar lembar jawabannya segera terisi dan segera dikumpulkan.

Ikhromy : “Mar..” (Jono mencolek-colek Marni namun tidak di tanggapi)

Setelah di colek beberapa kali dan merasa risih, akhirnya Marni memberikan lembar jawabannya setelah diminta oleh Jono.

Marni : (berbisik) “Cepet ya!!”

Jono terlihat sangat sibuk menulis jawaban milik Marni dan setelah beberapa menit kemudian lembar jawaban milik Marni dikembalikan. Tak berapa lama lagi waktu ujian telah selesai dan semua lembar jawaban dikumpulkan di meja guru.

Beberapa hari kemudian hasil ujian diumumkan di depan kelas oleh guru wali kelas masing-masing. Semua nama siswa di panggil satu per satu dan mereka juga sudah mengetahui nilai mereka masing-masing. Tapi hanya nama Jono yang tidak disebutkan oleh guru wali kelasnya.

Jono : “Saya kok belum dipanggil, Pak?”
Guru : “Loh… kemarin saat ujian, kamu masuk?”
Jono : “Masuk, Pak”
Guru : “Di sini gak ada tuh lembar jawaban milik kamu, coba kamu cari sendiri di sini.”

Jono maju ke depan kelas dan memeriksa tumpukan lembar jawaban satu per satu mencari lembar jawabannya.

Jono : “Ini pak!”
Guru : “Ini bukan punyamu.”
Jono : “Iya pak, ini tulisan saya.”
Guru : “Coba dibaca namanya!”
Jono : “MARNI!!??”

Iklan

Humor Gus Dur


nikah

KALAU yang ini benar-benar kisah nyata yang dialami Gus Dur dan Ibu Shinta Nuriyah. Gus Dur muda dikenal sebagai pria pemalu. Ia lebih memilih buku dan bola sebagai teman daripada harus pacaran.

Maka ketika ia ditawari untuk kuliah di Mesir, ia diwanti-wanti oleh pamannya, KH Fatah agar sebaiknya mencari isteri dulu segera. “Soalnya, kalau menunggu pulang dari luar negeri, kamu hanya akan mendapat wanita tua dan cerewet,” ucap paman.

Mendengar pesan paman yang sangat menyayanginya itu ia gelagapan. Namun, setelah dipikir-pikir pesan paman itu nyantol juga. Apalagi sang paman tidak hanya menganjurkan, tetapi juga membantu mencarikan calon. Lalu disodorkan nama Sinta Nuriyah, yang pernah menjadi murid Gus Dur ketika menjadi guru di Mua’llimat. Tanpa membantah sepatah kata pun, dia menyiakan pilihan pamannya itu.

Sayangnya Sinta Nuriyah belum bersedia. Lantaran ia baru saja trauma oleh salah seorang gurunya yang meminangnya ketika ia baru berusia 13 tahun. Celakanya guru itu juga bernama Abdurrahman.

Maka ketika pertama kali ia menerima surat Gus Dur, Nuriyah ogah-ogahan dan berkomentar, “Ah Abdurrahman lagi, Abdurrahman lagi.”

Namun keraguan Nuriyah berubah menjadi simpati ketika dalam sebuah suratnya Gus Dur mengeluhkan bahwa ia tidak naik tingkat karena terlalu aktif di PPI (Persatuan Pemuda Indonesia) Mesir. Maka lewt surat balasannya, Nuriyahpun tersentuh dan mencoba menghibur. “Masak manusia harus gagal dalam segala-galanya,” tulis Nuriyah. “Gagal dalam studi, paling tidak berhasil dalam jodoh.”

Begitu menerima surat itu, maka Gus Dur langsung meminta ibunya untuk segera melamar Nuriyah. Kebetulan, sebentar lagi salah satu adik Gus Dur juga mau menikah, dan sungkan melangkahi kakaknya. Maka tanggal pernikahan pun disamakan. Pernikahan pun direncanakan dilaksanakan di Tambak Beras Jombang.

Karena Gus Dur sedang di Mesir maka terpaksa pernikahan dilakukan tanpa menghadirkan mempelai pria alias in absentia. Pihak keluarga meminta kakek Gus Dur dari garis ibu, KH Bisri Syansuri , yang berusia 68 tahun, untuk mewakili mempelai pria.

Tak pelak para hadiran kaget saat menyaksikan acara ijab Kabul. Mereka merasa iba pada Nuriyah. “Kasihan ya si Nuriyah, suaminya tua banget.”

Maka sepulang sekolah dari Mesir, aksi pertama yang dilakukannya adalah kawin (lagi). Mereka menggelar resepsi betulan—kali ini dengan mempelai pria yang asli.