Andrea, milanisti sampai ajal menjemput.


Silahkan baca dengan seksama terutama buat milanisti, repost dari FP  AC Milan Fans Club indonesia dan Mungkin sebagian Anda sudah ada yang tau.

Tidak peduli apakah kita seorang pengemar fanatic sebuah klub atau tidak, ada satu cerita menarik yang ingin admin sampaikan pada kesempatan ini. kita pasti kenal AC Milan klub asal italy yang pada mei tahun 2002-03 berhasil menggondol trophy liga champion setelah mengalahkan juventus dibabak final. Bukan cerita dibalik adu pinalti yang akan dibahas karena kami memang bukan komentator sepakbola yang sok pintar seperti yang ada dilayar televisi. Beberapa bulan sebelum pertandingan final piala champion, yaitu pada maret 2003 ada kejadian heboh di kota milano markas besar AC Milan.

Waktu itu seorang penggemar setia Milan yang bernama Andrea dan masih berumur 12 tahun menderita leukemia. Karena penyakitnya sudah tergolong kronis dan dokter juga sudah angkat tangan, Andre pun tinggal menikmati detik detik terakhir hidupnya. Menjelang detik detik terakhir sang bocah hanya memiliki satu permintaan. Menurut anda apa kira kira permintaan si Andrea..?? yang pasti si Andrea tidak meminta makanan yang enak, mainan yang canggih, rumah atau mobil mewah..lalu apa dong..????Andrea hanya punya satu harapan, dia berharap bisa melihat senyum Paolo Maldini kapten AC Milan untuk yang terakhir kalinya. Alangkah terkejutnya sang kapten setelah mengetahui permintaan Andrea.

Esoknya Maldini dengan satu kostum merah hitam bernomor punggung 3, plus foto dan tanda tangannya datang kerumah sakit tempat Andrea dirawat.Akan tetapi semua menjadi sia sia karena sang bocah sudah keburu meninggal dunia. Apa mau dikata, niat baik dari sang kapten ternyata harus berakhir dengan keharuan. Ternyata bukan itu saja, Andrea masih meninggalkan keharuanyang lebih mendalam. Sebelum mengembuskan nafas terakhirnya, Andrea sempat menulis sebuah pesan di secarik kertas kecil.Pesan yang sangat mengharukan yang menunjukkan keinginan serta semangat Andrea yang mulia. Ada satu kalimat yang sampai kini tidak bisa dilupakanoleh pemain Milan, khususnya Paolo Maldini.

Andrea menulis ” saya sungguh tidak menyesal ketika saya tidak bisa melihat senyum pangeran saya untuk yang terakhir kali, karena saya akan melihatsenyuman dia dari atas sana pada final piala champion

mei nanti di oldTrafford, sewaktu dia mengangkat tinggi tinggi trophy itu”Pesan berikutnya dari Andrea adalah ” setelah scudetto mustahil untuk direbut, tolong berjanjilah kepada saya bawalah trophy liga champion itu kembali ke kota Milan. Saya memang sudah tidak ada lagi sekarang tetapi semangat dan dukungan saya akan selalu ada didalam diri kalian. Saya akan mendukung kalian dari atas sana ”

Dan setelah tiga bulan berlalu setelah Milan berhasil mengalahkan juventus di final liga champion, Maldini bersama Leonardo,gatuso, costacurta, dan beberapa staff dari Milan foundation berziarah ke makam Andrea dengan membawa trophy champion ke tempat peristirahatan terakhir sang bocah.Dengan bijak, Maldini mengatakan ” saya tentu masih ingat kejadian itu. Saya hanya bisa menangis sewaktu melihat Andrea dimakamkan dengan kostum kebesaran Rossoneri sambil memeluk boneka beruang dan sebuah album berisi foto foto kami “” waktu itu saya telah bersumpah untuk membawa Milan menjadi juara champion.Saya juga sudah berjanji pada diri saya dan Andrea bahwa saya akan bawa trophy itu ke makam ini “.

Penulis: Yan shu

" Menyempatkan waktu untuk membaca, berarti memberi kesempatan kita membuka jendela dunia "

7 thoughts on “Andrea, milanisti sampai ajal menjemput.”

Jangan lupa "like" dulu ya :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s