Cerita anak muda tentang rokok


Setelah membaca postingan dari brother romdoni tentang sesalku dan sebatang rokok, gw jadi terinspirasi seperti postingan sebelumnya yang menjelaskan bagaimana Disaat keabisan ide menulis blog ? dan ini menjadi salah satu contoh saya menggunakan konsep membaca yang membuat saya terinspirasi untuk kembali menulis dan sedikit curcol tentang rokok, meski ada teman yang comment tentang tulisan itu yang menurutnya terlalu biasa tapi menurut saya itu berguna minimal untu gw pribadi.

Rokok yang dikenal setiap kalangan, yang biasa dihisap para lelaki dan tak jarang wanita juga menghisapnya sudah lazim dilihat di kota-kota besar maupun sudut kota, meski sudah ‘dianggap’ lazim tapi tetap saja paradigma gw tentang cewek merokok itu tetap saja negatif, kalo loe pada beda pendapat itu terserah loe !!!

Gw kenal yang namanya rokok udah dari kecil, mungkin umur 3 tahun. Tapi jangan berfikiran terlalu jauh dulu, waktu itu rokoknya Cuma rokok lintingan yang berasal dari dedaunan yang gw lupa apa namanya. Dulu datuk (baca:kakek) suka merokok itu dengan diisi tembakau, dan namanya anak-anak suka iseng coba-coba yang menurutnya seru, tapi itu tidak berlangsung lama karena hanya beberapa bulan saja tinggal di salah satu daerah di lampung barat, Krui itu.

Dan perkenalan kembali gw dengan rokok terjadi waktu gw mulai masuk SMP, yang kala itu mang sekolah cukup dekat dengan rumah jadi bisa ditempuh dengan jalan kaki 1 KM. Saat kenal lagi dengan rokok yaitu waktu mulai kenal teman yang mang doyan ‘ngudut’ yang menurut mereka sehari abis sebungkus, itu baru anak SMP bro, apalagi yg udah addick dengan rokok. Rokok yang kala itu gw isep yaitu yang menurut temen-temen gw itu rokok ‘tukang’ (pekerja bangunan)  yaitu surya, katanya banyak mereka yang ngisep itu makanya melekat nama itu pada mereka. Tapi seperti waktu kecil dulu, itu ga berlangsung lama Cuma beberapa bulan aja karena memang kagak ada dana bwt rokok dan saat kenaikan kelas kami beda kelas.

Petualangan selanjutnya tentang rokok terjadi saat gw mulai masuk ke SMK, atau lebih detailnya STM. Nah kalo udah denger nama STM biasanya dikenal dengan berandal-berandal karena seringnya berita tawuran antar sekolah meski hanya masalah klasik, cewek !!!

Begitu mulai kenal banyak teman, nongkrong dikantin ngobrol-ngobrol ga jelas yang ujung-ujungnya urusan cewek juga ga sama sekali urusan pelajaran. Sambil ngobrol ngalur-ngidul dibarengin dengan ngudut meski kudu nyumput-nyumput dari guru. Pulang sekolah juga ga lepas dari rokok, malah kadang kudu milih mau ngerokok+es cincau tapi jalan 1 km dlu sebelum naik angkot, apa 2x naik angkot (tanpa rokok & es cincau). Maklum rokok & es cincau saat itu masih gope dan ongkos mobil juga masih bisa gope (khusus pelajar) jadi masuk dalam pertimbangan.

Selain disekolah kadang juga ngerokok kalo lagi kumpul sama kawan-kawan dirumah karena kawan dirumah yang cenderung lebih banyak yang lebih senior dan udah pada kerja jadi udah pada hobby ngudut, disitulah semakin intensnya gw jadi perokok meski pernah ketauan ortu dan dinasihati tapi Cuma beberapa waktu dan kembali ngudut lagi sampai lulus sekolah.

Disaat memasuki bangku kuliah, saat itu Diploma 1 komputer dan berteman dengan teman yang paling tidak suka dengan asap akhirnya mulai berkurang intensitas merokok, dan disaat gw mulai bekerja dan berhubungan dengan rekan-rekan senior yang mayoritas rokoholic yang buat jadi perokok lagi karena memang banyak nganggur.

Setelah bulan demi bulan berlalu dan pekerjaan sudah menjadi rutinitas rokok sudah semakin ditinggalkan terlebih setelah kuliah dan bertemu si’dia’, yang kagak suka sesuatu yang bau apalagi asap rokok. Pernah suatu waktu otak sedang galau dengan urusan kampus, kantor dan ‘dia’ membuatku lari ke rokok lagi tapi gw bisa ngatasin semua dan kembali clean.

Note : Kata seniman rokok itu inspirasi, kata anak gaul rokok itu gengsi (ga ngerokok buka laki) banci aja ngerokok, buat gw rokok itu obat galau yang gw tinggal saat gw udah sehat. Orang punya caranya sendiri untuk berekspresi dan karena rokok ga ngasih gw inspirasi jadi buat apa ngerokok.

Penulis: Yan shu

" Menyempatkan waktu untuk membaca, berarti memberi kesempatan kita membuka jendela dunia "

22 thoughts on “Cerita anak muda tentang rokok”

  1. kadang saya pengen juga ngerokok. tapi udah coba beberapa kali gak sampe bikin nagih. mungkin karena ane ngerokok yang mild, jadi ‘racunnya’ kurang kuat.😆 tapi ya lebih baik gak ngerokok sih. lebih sehat untuk diri sendiri dan orang sekitar.

  2. g’ banyak yang bisa lepas dari rokok ky’ anda mas,😀, walaupun lepasnya temporary, kalo lgi galau kembali lagi…. ky’nya anda butuh pelampiasan yang lain saat galau dan tentunya pelampiasan yang bermanfaat…

      1. Insya Allah baca Al-Qur’an ketika galau bakal memberikan manfaat, krna Al-qur’an akan memberikan syafaat kelak bagi orang2 yg sering membacanya..😀

  3. wah,,saya waktu kcil jg pernah ngerokok pake daun. tpi gak diksih tmbakau. klo diksh api, cpt trbakar, jdi prcuma aja ngerokok..hehe
    tapi, smpai skrg gak prnh nyoba ngerokok, bau asap rokok aja males..hehe

Jangan lupa "like" dulu ya :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s