[bukan] hari keberuntungan


Batuk masih aja menggelegar dari mulutku saat menulis catatan ini, tidur tak tenang semalam menjadi pemicu batuk ini tak kunjung hilang. Tapi lumayanlah semalam masih sempat tidur pules walaupun sebentar.

Dan ga cuma itu aja, seharian bodyku “nggreges”. Ditambah dikantor AC nya disetting buat mendinginin komputer + manusia, walah 24 derajat, dingin gila disaat badan ini lagi ga bisa di ajak kompromi. Hari ini mang sepi-sepi aja dikantor, ditambah lagi bapak SPV lagi ada meeting dluar kota (padahal Cuma 25 km dari perbatasan ke luar kota tujuan).

Mang pagi-pagi ini body ga berasa apa, tapi begitu abis makan siang ko mulai kunang-kunang, pusing-pusing, tenggorokan panas. Wah bener-bener demam neh kalo gene, tadinya kukira Cuma panas dalem doank.

Ehh, badan kurang fit gene ko tau-tau dikantor ada cek tensi darah sama berat badan. Yah, perkiraan sih paling 50 – 53 kg ntu biasanya berat badan normal, nah pas timbang badan tau-tau nya 56 kg, busyeeeeetttttt…… Abis makan apaan neh, rekor terbaru terpecahkan.

Tapi masa bodo lah, kayak lagu SO7 : ….saat perutku mulai bunciit, yakinlah kutetap terseksi…yiiihhaa…

Dan toeng..toeng,,toeng,,
berkat ga lelap tidur semalam tensiku 100/70, kata dokternya : “rendah neh, ada keluhan ga ?
aku bilang aja ga ada, Cuma semalam tidur kurang dok. Tu dokter nimpalin lagi, bis jaga unit (mesin.red) ya ? aku Cuma senyum-senyum aja, ga jelas mau ngomong apa lagi, trus aku ngeloyor kabur dari tu dokter.

Dan setelah jam kerja usai, akupun bersiap kuliah dengan sebelumnya mandi di mess. Karena kufikir tenggorokan panas itu karena panas dalem jadi aku minum ad**sari biar ga panas dalem lagi, tau nya ga mempan, badanku malah tambah panas, wah benerran demam neh..

Meskipun badan lagi ga beres gene, aku tetap meluncur ke kampus karena memang ada tugas yang harus di kumpulkan sorenya, ternyata sampe kampus tu dosen udah pulang… siaaalll.
karena ga ketemu dosennya, akhirnya aku masuk kelas.

Ruang kelas kagak salah-salah 2 AC nya, tapi ga ada yang beres semua. 40an mahasiswa bejubel disitu ngerjain tugas yang dikasih dosen sambial kipas-kipas, dengan aroma terapi yang uhhh… bikin hampir pingsan mau sadar pingsan lagi…

Setelah menjulid KHS yang telah dibagikan, akupun bergegas menuju kelas karena memang sudah masuk waktu kuliah, ehh tau-tau udah ngacir naik tangga 4 lantai, di ulangi naik tangga 4 lantai, ternyata tu dosen masih duduk lesehan didepan kelas, wah kalo iseng bisa aku tawarin :” mau pesan apa mas ? udah kayak di warteg aja.

Dan setelah jam kuliah usai, yang di isi presentassi-presentasi yang gagal. Akupun bergegas pulang karena body ini ga bisa di ajak kompromi. Dan setelah aku sampai dirumah, kuparkir motor lalu masuk kerumah, kulihat ada emak lagi nonton OVJ. Akupun menghampirii sambil senyum-senyum, melihat senyum yang aneh diwajahku beliau bertanya :”kenapa ? dengan enteng aku menjawab : “kerikin ya…(masih sambil senyum ga jelas)”…hehehe.

Setelah usai bodyku dtatoo tulang, lalu minum jamu komplit buat masuk angin dan aku bersiiap istirahat dengan sebelumnya mengiriim tugas kampus yang hampir terlupakan.

Penulis: Yan shu

" Menyempatkan waktu untuk membaca, berarti memberi kesempatan kita membuka jendela dunia "

Jangan lupa "like" dulu ya :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s