Kisah gula merah dan gula putih


Kalo ane inget tentang cerita ini, terasa flashback ke 2 tahun yang lalu,, hehehe…
Dan betapa jenaka nya saat ane cerita dengan seorang bapak yang biasa kusapa pak walji, saat itu masih awal mula ane jadi mahasiswa part 2.

Kenapa part 2 ??

Karena tahun 2006, ane sempat jadi mahasiswa D3 manajemen informatika PTS di lampung meski hanya 5 bulan dan karena dapat panggilan kerja ane tinggalin kuliah, kata babe kuliah itu untuk cari kerja jadi setiap ada peluang kudu dimanfaatin meski harus ada yang jadi korban, yups..kuliah yang jadi korban.

Sekarang ane kuliah lagi S1 sistem informasi di kampus yang berbeda tentunya, mang ga semangat banget kayak dulu karena dulu full concern kuliah sedangkan sekarang kerja sambil kuliah, biar otak ini selalu di asah dikampus dan nambah ilmu terus.

Back to topics,
ane masih cerita tuh sama pak walji saat ane mulai kuliah lagi itu, waktu itu ane masih semester 1 ane demen sama cewek dan bedanya ada 2 ceweknya.
Tapi ane bukan type playboy, ane justru curhat sama pak walji karena ane bingung pilih yang mana,,,hehehe…

Ane seneng karena mereka anaknya rame, meski itu baru penilaian awal ane doank karena ane belum berani ngajak kenalan nya…hihihi..
Pak walji hanya tersenyum jenaka, gimana mau dipilih sedangkan kamu aja belum kenal, katanya.

Singkat cerita, ane pun usaha untuk kenalan sama cewek-cewek itu yah setidaknya tau nama dulu baru lanjut seleksinya. Doi memang beda, yang 1 kulit putih khas lampung dan yang 1 lagi sawo matang khas jawa yang ane ibaratin gula merah & gula putih. Perkenlan dengan gula putih cukup mudah karena banyak kenalan teman dia yang lain sedangkan gula merah agak susah selain doi beda kelas ane belum punya kenalan temen sekelasnya juga , setelah beberapa lama usaha akhirnya bisa juga kenalan.

Dan ternyata yang susah untuk didekati itulah yang mengisi hari-hariku hingga kini menginjak semester 5 dan 2 tahun hubungan kami 6 januari nanti, dan hingga kini pak walji masih suka menggodaku dengan bertanya, apa kabar gula merah ??? hehehe..

Penulis: Yan shu

" Menyempatkan waktu untuk membaca, berarti memberi kesempatan kita membuka jendela dunia "

4 thoughts on “Kisah gula merah dan gula putih”

  1. waktu bcu jdulnya ane kira jlan ceritanya akn sprti bawang merah n bawang putih🙂 eh g tahunya beda…🙂 yg terpnting sih saling menyayangi, wrna kulit bkn mslah (ntrkan cwe lampungnya buat ane)😀 kidding bro….
    kbetulan ane juga orng lampung…

Jangan lupa "like" dulu ya :

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s